Kelompok HAM Klaim Perang Suriah Telah Tewaskan 150.000 Orang

Seorang Ayah menangisi anaknya yang menjadi korban dalam
 Perang Suriah yang tidak berkesudahan
Korban tewas dalam konflik Suriah telah melampaui 150.000 , menurut Observatorium Suriah yang berbasis di Inggris untuk Hak Asasi Manusia , yang telah mendokumentasikan kekerasan di lapangan sejak protes damai pertama meletus pada Maret 2011 Dimana hal ini terjadi sebelum berkembang menjadi perang yang berkecamuk dengan cepat.

Kelompok aktivis mengatakan bahwa pihaknya telah mendokumentasikan 150.344 kematian dalam konflik yang dimulai dengan pengunjuk rasa damai menuntut digulingkannya pemerintahan Presiden Bashar Assad tersebut.

The Observatory , yang mengumpulkan data dari jaringan informan di Suriah  mengatakan angka itu termasuk warga sipil , pemberontak , dan anggota militer Suriah . Korban tersebut juga termasuk orang-orang bersenjata yang berjuang bersama pasukan Assad dan pejuang asing yang berjuang bersama pemberontak .

Di antara mereka, yang dihitung oleh kelompok independen adalah 7.985 anak-anak yang tewas dalam baku tembak antara pemberontak bersenjata dan tentara serta kekerasan yang melibatkan senjata kimia yang diduga bom dan laras yang digunakan oleh pasukan Assad .

The SOHR mengatakan bahwa jumlah korban sebenarnya adalah mungkin akan secara signifikan lebih tinggi pada sekitar 220.000 kematian .

Pada bulan Januari , PBB mengatakan telah berhenti memperbarui penghitungan jumlah korban tewas di Suriah karena tidak bisa lagi memverifikasi sumber-sumber informasi yang menyebabkan hitungan terakhir yang minimal 100.000 pada akhir Juli .

Konflik tiga tahun Suriah telah menewaskan sedikitnya setengah juta lebih orang telah terluka , menurut Komite Internasional Palang Merah . Observatory mengatakan 17.000 orang hilang dan " puluhan ribu "
ditahan di penjara rezim .

Sebagai kota di negara yang dilanda perang menghadapi serangan setiap hari oleh pasukan Assad dan serangan balasan oleh pemberontak bersenjata , jutaan warga Suriah telah meninggalkan rumah mereka dan mencari suaka di Turki , Libanon, Yordania , Irak dan Mesir .

Menurut PBB , Suriah kini diidentifikasi sebagai populasi pengungsi terbesar di dunia , dengan Komisaris Tinggi PBB mengatakan 2,6 juta warga Suriah telah terdaftar sebagai pengungsi di negara-negara tetangga .

Angka-angka PBB menunjukkan bahwa sekitar satu juta pencari suaka Suriah berada di Lebanon , 588.979 berada di Yordania , 667.496 di Turki , 221.791 di Irak dan 135.000 yang berbasis di Mesir .

Panggilan untuk mempersenjatai pemberontak untuk melawan Assad serangan pasukan telah dipelopori oleh Arab Saudi tetapi telah kehilangan uap di tengah meroket korban jiwa dan kehadiran yang kuat dari kelompok al- Qaeda yang terinspirasi di negara ini .

Dengan pembicaraan damai Geneva II , yang membawa pemerintah Suriah dan oposisi untuk pertama kalinya sejak kekerasan meletus , gagal untuk menetapkan awal dari solusi politik , krisis Suriah masih jauh dari mereda dan pertumparan darah diprediksi masih akan terus terjadi.
(Sumber : Aljazeera English)

Baca Juga:

Internasional 2075444020344942127

Poskan Komentar

emo-but-icon

Video Berita Haji

Populer

Terbaru

Iklan

item