Bangkitnya Wanita Saudi

Mekah (KW-News). Pada tahun 1975, satu-satunya universitas di Provinsi Timur adalah sebuah perguruan tinggi minyak bumi dan mineral yang ter...

Mekah (KW-News). Pada tahun 1975, satu-satunya universitas di Provinsi Timur adalah sebuah perguruan tinggi minyak bumi dan mineral yang terletak di Dhahran. Semua mahasiswa adalah laki-laki. Setiap mahasiswa dari Provinsi Timur yang tidak ingin kuliah perminyakan harus pergi ke Riyadh untuk memilih berbagai universitas di sana, misalnya Universitas Raja Saud.



Siswa di Arab Saudi beruntung, karena mereka mendapat pendidikan gratis dan tunjangan bulanan. Mereka yang pergi ke Riyadh akan menggunakan bea siswa bulanan itu untuk menutupi kebutuhan pribadi mereka sendiri. Sama pula yang dinikmati kalangan perempuan muda di sana. Hanya, mahasiswi yang ingin melanjutkan pendidikan universitas di Riyadh hanya akan bisa menyelesaikan gelar sarjana jika mereka memiliki kerabat atau teman keluarga untuk tinggal bersama.
Universitas tidak menyediakan asrama untuk sebagian besar remaja putri. Siswa perempuan memiliki pilihan yang sangat terbatas untuk memilih pada waktu itu. Bidang universitas terbatas pada mata pelajaran termasuk sastra Arab, sejarah, geografi dan studi Islam. Para perempuan muda Saudi sangat ingin menguasai bidang kedokteran. Jumlah dokter atau perawat perempuan Saudi hampir tidak ada. Sekarang prestasi perempuan Saudi dalam kedokteran telah jauh melampaui setiap harapan dalam Kerajaan.
Jumlah prestasi dalam setiap masyarakat diukur dengan tempat itu kemarin dan di mana sekarang ini. Bagian paling penting dari setiap masyarakat adalah pendidikan yang baik dan sistem kesehatan perawatan lanjutan. Universitas Dammam dicapai keduanya. Mendidik ribuan pemuda dan pemudi, dan pada saat yang sama memiliki dampak positif terbesar pada sistem perawatan kesehatan di Kerajaan. Universitas Dammam berada di balik prestasi perempuan Saudi dalam kedokteran. Prestasi mereka jauh di luar imajinasi setiap warga Saudi ketika universitas ini didirikan. Para wanita muda Saudi yang kuliah di fakultas kedokteran ketika universitas ini didirikan menjadi inti dari apa yang akan menjadi salah satu kompleks medis yang paling berpengaruh di Kerajaan.
Ketika universitas ini didirikan pada tahun 1975, hanya memiliki dua kampus. Kampus Dammam adalah sekunder. Kampus utama berada di Hofuf (Al-Hassa). Kedua kampus mulai beroperasi pada tahun akademik 1974/75 dan secara resmi diresmikan oleh Raja Khalid pada 24 Mei 1977 dengan nama Universitas Raja Faisal. Pada saat itu Dammam memiliki dua perguruan tinggi. Salah satunya adalah di bidang kedokteran dan ilmu-ilmu kedokteran dan yang lainnya adalah arsitektur dan perencanaan. Ia memiliki tiga pusat - bahasa Inggris, ilmu komputer dan publikasi dan terjemahan. Kemudian, jumlah pendaftar mencapai puluhan ribu. Kementerian Pendidikan Tinggi kemudian menjadikan kampus Dammam menjadi Universitas Dammam pada tahun 2009. Sekarang Universitas Dammam meliputi enam kota di Provinsi Timur, termasuk Dammam, Jubail, Khafji, Khobar, Nu'Airiya dan Qateef. Universitas ini sekarang memiliki 24 perguruan tinggi, 123 departemen, 1.414 dosen dan staf serta sekitar 25.000 siswa. Untuk yang mengejutkan banyak orang, perempuan muda Saudi memiliki bagian terbesar dari jumlah kursi di bidang kedokteran.
Universitas ini memiliki salah satu fasilitas pelatihan medis terbesar di Timur Tengah. Ia memiliki rumah sakit universitas dengan lebih dari 500 tempat tidur. Perawatan di rumah sakit adalah gratis. Peralatan medis di rumah sakit ini moderen dan canggih. Rumah sakit ini membantu pria dan wanita Saudi banyak meningkatkan keterampilan mereka. Dr Abdullah Al-Rubaish, sang rektor saat ini, lulus pada 1984 dan menjabat berbagai posisi di universitas sebelum mencapai posisi sekarang. Dia juga belajar di Alberta, Kanada. Track record-Nya penuh dengan prestasi dalam ilmu kedokteran. Al-Rubaish adalah contoh yang bagus dari produk universitas ini.
Universitas Dammam membantu wanita Saudi muda baik di kelas dan dalam kehidupan sosial. Pencapaian ini sejajar dengan upaya pemerintah untuk membantu kemajuan perempuan Saudi di berbagai bidang. Di masa lalu, beberapa kendala sosial terhambat gerakan perempuan ke arah atas pendidikan. Dalam waktu yang sangat singkat, wanita Saudi mencapai keberhasilan universal dalam pendidikan menengah.
Dengan prestasi ini, perempuan Saudi dapat maju dan menutup kesenjangan gender. Banyak wanita Saudi muda dilakukan jauh lebih baik daripada pria muda di bidang kedokteran. Ada banyak tanda-tanda positif terlihat yang datang bersama dengan pendidikan perempuan seperti angka kematian diturunkan, perbaikan kesehatan dan gizi yang baik. Juga, untuk berada di universitas, perempuan belajar banyak tentang hak-hak keadilan. Banyak wanita Saudi belajar di fakultas hukum. Tingkat putus sekolah menurun. Sekarang setiap gadis kecil ingin menjadi sarjana dan mengenakan seragam putih rumah sakit. Menjadi seorang dokter perempuan tidak hanya jaminan pekerjaan profil tinggi tetapi juga tempat terhormat di masyarakat.
Dr Laila Telmesani lulus pada 1984 dan terus jalan pendidikannya di Inggris dan Swiss. Dia adalah seorang konsultan di Otology dan ketua departemen THT. Dr Iman Al-Sheik lulus pada tahun 1984 dan khusus dalam hematologi. Dia adalah direktur laboratorium di rumah sakit universitas dan profesor. Dr Fatmah Al-Mulhim, lulus pada tahun 1985, sekarang menjadi ketua departemen radiologi di rumah sakit universitas. Dia adalah anggota yang sangat aktif dari Yayasan Kanker Saudi.
Dr Sana Al-Mahmoud lulus pada tahun 1984 dan merupakan dekan wakil dari Akademi Perawat. Dia memiliki gelar manajemen pelayanan kesehatan dan derajat kesehatan perencanaan dari Universitas Birmingham dan Leeds. Dr Ahlam Alqatari lulus pada tahun 1984 dan merupakan konsultan hematologi. Selain itu, ia sangat aktif dalam masyarakat dan mendirikan Amal Alattaa Ladies di Qatif. Dr Layla Beshawri lulus pada 1986. Dia adalah ketua departemen di Sekolah Tinggi Ilmu Kedokteran Terapan.
Wanita Saudi memasuki bidang kedokteran tanpa mempengaruhi peran mereka sebagai istri, ibu dan bagian penting dari masyarakat. Para wanita Saudi memperoleh rasa hormat dari warga negara dan semua orang yang bekerja dengan mereka, mengajar mereka dan belajar dari mereka di Arab Saudi atau di luar negeri. Hampir semua dokter perempuan Saudi belajar di luar negeri. Sampai hari ini, ada ratusan wanita Saudi tengah studi yang lebih tinggi di kelas dunia seperti di AS, Kanada, Inggris dan banyak tempat lainnya.
Universitas Dammam dimulai dari bagian dari universitas, tetapi ternyata menjadi salah satu universitas terbesar di Arab Saudi dan kawasan Teluk. Itu mampu mempertahankan lingkungan yang sangat sehat penelitian ilmiah etika dan penemuan. Universitas ini membuka kelas untuk wanita Saudi muda berbakat, membuka cakrawala baru dan membuka jalan untuk masa depan yang cerah bagi mereka. Ada wanita Saudi banyak yang mendapat pengakuan internasional di bidang medis dan hal terbaik tentang prestasi mereka adalah mereka melakukannya diam-diam. Banyak dari mereka tidak tahu bahwa kita mengatakan terima kasih atas prestasi mereka. Mereka hanya sibuk melayani negara mereka. Para wanita Saudi dokter dan perawat adalah pahlawan yang mencapai mukjizat dan mereka layak untuk dihargai. (MH)

Baca Juga:

Internasional 2735409370505758892

Poskan Komentar

emo-but-icon

Video Berita Haji

Populer

Terbaru

Iklan

item